Agus Arwani
Agus Arwani Dosen

Membaca adalah petualangan tanpa batas yang dijalani dalam diam, menulis adalah ekspresi jiwa yang tercurah dalam kata. Keduanya membentang jembatan antara imajinasi dan realitas

Selanjutnya

Tutup

RAMADAN

Zakat dan SDGs: Menjembatani Ketimpangan Global dengan Filantropi Islam

4 April 2024   05:30 Diperbarui: 4 April 2024   05:31 83
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Zakat dan SDGs: Menjembatani Ketimpangan Global dengan Filantropi Islam
sdgs.bappenas.go.id

Zakat dan SDGs: Menjembatani Ketimpangan Global dengan Filantropi Islam

Dalam konteks global yang semakin terhubung, peran zakat sebagai pilar filantropi Islam dapat menjadi kunci penting dalam upaya menanggulangi ketimpangan global, terutama melalui kontribusinya terhadap pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals - SDGs). 

Zakat, dengan potensi pengumpulan dana yang besar dan sejarah panjang dalam mendukung kesejahteraan sosial, menawarkan platform unik untuk menyokong inisiatif global terhadap ketimpangan. Namun, tantangan dalam menerapkan zakat dalam konteks yang lebih luas, terutama dalam kaitannya dengan SDGs, memerlukan pemahaman yang mendalam dan pendekatan strategis.

Pertama, potensi zakat dalam memerangi kemiskinan dan ketimpangan merupakan salah satu aspek terpenting dari filantropi Islam. Dengan basis pengikut Islam yang luas, zakat memiliki kemampuan untuk mengumpulkan dana yang signifikan setiap tahun. Dana tersebut, jika dikelola dan dialokasikan dengan benar, dapat membantu pencapaian beberapa SDGs, khususnya yang berkaitan dengan pengentasan kemiskinan, kesehatan, dan pendidikan. Penggunaan zakat untuk pendanaan proyek-proyek pembangunan dapat menjadi jembatan bagi keadilan sosial dan ekonomi, serta penguatan infrastruktur sosial di komunitas yang membutuhkan.

Kedua, integrasi zakat dengan SDGs menghadirkan peluang untuk meningkatkan efisiensi dan dampak filantropi Islam. Untuk memaksimalkan potensi ini, perlu adanya sinergi antara lembaga zakat dan organisasi pembangunan global serta lokal. Ini termasuk membangun sistem manajemen dan distribusi zakat yang transparan dan akuntabel, serta mengembangkan metode untuk menilai dampak dan keberhasilan proyek yang didanai. Selain itu, penting untuk menciptakan platform yang memudahkan muzakki (pemberi zakat) untuk berkontribusi pada inisiatif yang secara langsung mendukung SDGs.

Namun, integrasi zakat dalam SDGs tidak tanpa tantangan. Salah satunya adalah memastikan kepatuhan terhadap prinsip-prinsip syariah dalam pengalokasian dan pengelolaan dana zakat. Ini menuntut pemahaman yang mendalam tentang fiqih zakat dan cara penerapannya dalam konteks modern. Selain itu, diperlukan upaya untuk meningkatkan kesadaran dan pemahaman umat Islam tentang pentingnya zakat dalam konteks pembangunan berkelanjutan, serta bagaimana kontribusi mereka dapat membantu mencapai SDGs.

Selanjutnya, ada tantangan dalam menyesuaikan praktik zakat tradisional dengan kebutuhan global kontemporer. Ini melibatkan penyesuaian strategi pengumpulan dan distribusi zakat untuk mengatasi masalah seperti perubahan iklim, ketidaksetaraan gender, dan keberlanjutan lingkungan. Peran teknologi dan inovasi digital dalam memfasilitasi proses ini juga menjadi aspek kunci yang perlu diperhatikan.

Zakat sebagai instrumen filantropi Islam memiliki potensi besar untuk berkontribusi signifikan dalam upaya global mengurangi ketimpangan dan mencapai SDGs. Dengan pendekatan yang terstruktur, kolaboratif, dan inovatif, zakat dapat menjembatani kesenjangan antara kebutuhan mendesak saat ini dan sumber daya yang belum termanfaatkan dari komunitas Muslim global. Ini membuka jalan bagi bentuk filantropi yang tidak hanya memenuhi kewajiban keagamaan tetapi juga memperkuat upaya bersama menuju dunia yang lebih adil dan berkelanjutan.

Integrasi zakat ke dalam SDGs menawarkan jalur baru bagi filantropi Islam untuk berkontribusi pada agenda global yang lebih luas. Dengan pendekatan yang terkoordinasi, transparan, dan berbasis komunitas, zakat bisa menjadi sarana efektif untuk mengatasi beberapa tantangan pembangunan paling mendesak di dunia. Upaya ini, jika dilakukan dengan baik, tidak hanya akan membantu mencapai SDGs tetapi juga akan meningkatkan peran dan pengaruh komunitas Muslim dalam pembangunan global yang inklusif dan berkelanjutan.

Semoga bermanfaat.

24 Ramadhan 1445

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Ramadan Bareng Pakar +Selengkapnya

Krisna Mustikarani
Krisna Mustikarani Profil

Dok, apakah tidur setelah makan sahur dapat berakibat buruk bagi tubuh? apakah alasannya? Kalau iya, berapa jeda yang diperlukan dari makan sahur untuk tidur kembali?

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana
icon

Bercerita +SELENGKAPNYA

Ketemu di Ramadan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun