Elvi Anita Afandi
Elvi Anita Afandi Lainnya

"... Maka berlomba-lombalah dalam kebaikan." QS. Al Baqarah: 148

Selanjutnya

Tutup

RAMADAN Pilihan

Dilema Menghantui Penghujung Ramadan: Persiapan Lebaran atau Peningkatan Kualitas Ibadah

4 April 2024   06:15 Diperbarui: 4 April 2024   06:53 232
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dilema Menghantui Penghujung Ramadan: Persiapan Lebaran atau Peningkatan Kualitas Ibadah
Ilustrasi dilema penghujung Ramadan. Kolase Dokpri

Di penghujung Ramadan, suasana mulai terasa penuh dengan antusiasme menyambut hari kemenangan: Hari Raya Idul Fitri atau yang lebih dikenal sebagai Lebaran. Saatnya untuk bersuka cita dengan keluarga dan kerabat, merayakan momen kebersamaan yang penuh berkah setelah menjalani bulan suci penuh peningkatan spiritual. Namun, di tengah kesibukan menyongsong kegembiraan ini, terkadang kita bisa terjebak dalam hiruk pikuk persiapan materi, terutama dalam hal mempersiapkan kue dan kebutuhan lain yang menyertainya.

Sungguh, tak dapat dipungkiri bahwa momen memasuki Ramadan hingga menjelang Lebaran kerap menjadi ajang di mana kita memperhatikan detail-detail dunia material. Rencana pembelian bahan kue, dekorasi rumah, atau bahkan pilihan baju yang akan dipakai di hari kemenangan menjadi sorotan utama. Namun, di balik keriuhan persiapan tersebut, adakah kita tetap berpegang teguh pada esensi sejati Ramadan, yaitu peningkatan ibadah dan kualitas spiritual?

Bersamaan dengan kehebohan menyiapkan kue-kue lezat dan keperluan lainnya, menjadikan  seseorang seseorang mudah terjebak hingga melalaikan pentingnya meningkatkan kualitas ibadah hingga di hari-hari terakhir Ramadan. Momen membangun fondasi spiritual yang kokoh, memperbanyak ibadah, introspeksi diri, dan memperbaiki hubungan dengan sesama ini belum tuntas. Esensi Idul Fitri adalah kembali kepada kesucian dan kebersihan hati, bukan  fokus menyiapkan hal-hal yang besifat material, jangan tanggung.

Benar, secara tradisi memang menjadi kelumrahan menyiapkan keperluan Idul Fitri atau  Lebaran dengan berbagai hal yang sifatnya material: pakaian, makanan, dan ruangan yang nyaman. Mungkin karena akan banyak tamu yang hadir menggoda orang untuk menyiapkan penghormatan sebaik mungkin bagi para tamu terutama handai taulan. Disinilah ”jebakannya”, dilemanya. Orang menjadi lengah akan fokus ibadah Ramadannya, bahkan ”bocor alus”  mengeluarkan benih-benih pamer ke depannya.

Menyikapi dilema antara kesibukan mempersiapkan keperluan lebaran dan peningkatan ibadah di penghujung Ramadan merupakan hal yang penting untuk dihadapi dengan bijaksana. Berikut beberapa langkah yang dapat kita pertimbangkan:

Prioritaskan Ibadah 

Meskipun persiapan untuk Lebaran penting, ingatlah bahwa Ramadan adalah bulan yang penuh berkah, artinya segala kebaikan dilipatgandakan pahalanya. Bulan big sale pahala, di mana ibadah memiliki nilai yang sangat tinggi. Prioritaskan ibadah di penghujung Ramadan, seperti shalat tarawih, tilawah Al-Quran, dzikir, doa, sedekah, zakat terbaik, memberikan takjil dan seterusnya.

Buat Perencanaan

Lakukan perencanaan dengan baik untuk membagi waktu antara persiapan Lebaran dan ibadah. Tetapkan prioritas yang jelas, seperti waktu untuk ibadah, waktu untuk persiapan Lebaran, dan waktu untuk istirahat. Dengan begitu kita dapat mengalokasikan waktu secara efisien.

Manfaatkan Waktu secara Efisien

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Ramadan Bareng Pakar +Selengkapnya

Krisna Mustikarani
Krisna Mustikarani Profil

Dok, apakah tidur setelah makan sahur dapat berakibat buruk bagi tubuh? apakah alasannya? Kalau iya, berapa jeda yang diperlukan dari makan sahur untuk tidur kembali?

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana
icon

Bercerita +SELENGKAPNYA

Ketemu di Ramadan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun