Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

RAMADAN Pilihan

Tetap Nyalakan Spirit Ramadan, Cuan Akan Berdatangan

26 April 2024   07:27 Diperbarui: 26 April 2024   07:39 740
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Tetap Nyalakan Spirit Ramadan, Cuan Akan Berdatangan
Ilustrasi dok. binus.ac.id

Banyak pembahasan tentang puasa Ramadan yang dilihat dari aspek ibadah semata-mata. Tentu ini sah-sah saja. Siapa yang tidak tergiur dengan pahala yang berlipat ganda atas ibadah tersebut?

Namun, perlu diingat bahwa nilai-nilai Ramadan atau hikmah puasa di bulan suci itu, tak bisa dilepaskan dari aktivitas keduniawian kita sehari-hari.

Puasa yang kita lakukan dengan cara yang bersungguh-sungguh akan berdampak positif pula pada kegiatan rutin kita, baik dalam lingkup keluarga maupun di lingkungan di mana kita bekerja.

Sebetulnya ada kaitan yang signifikan antara spirit atau roh Ramadan dengan kinerja seseorang dalam bekerja, terlepas dari apapun bidang pekerjaannya, sepanjang pekerjaan itu halal.

Sebagai contoh, ada nilai kedisiplinan dalam ibadah puasa. Disiplin bangun sebelum waktu salat subuh agar bisa makan sahur. Disiplin melakukan salat tarawih, membaca Al Qur'an, dan sebagainya.

Nah, nilai kedisiplinan itu sangat bisa ditransformasikan menjadi disiplin di bidang pekerjaan kita. Tidak hanya disiplin dalam waktu, tapi juga disiplin mematuhi semua pedoman kerja.

Dengan semangat Ramadan itu, kita akan terpacu memanfaatkan setiap detik di waktu kerja, untuk meningkatkan kinerja atau meningkatkan produktivitas. 

Bila kita tergoda untuk bermalas-malasan, bekerja santai, bahkan memanipulasi waktu kerja untuk kepentingan pribadi, ini jelas-jelas bertentangan dengan spirit Ramadan.

Pada gilirannya, ketika kinerja kita semakin membaik, yang berada di atas rata-rata karyawan lain atau di atas rata-rata pelaku usaha lain, cuan pun datang dengan sendirinya.

Dalam hal ini, tolong diingat bahwa cuan yang dimaksudkan di sini jangan diartikan secara sempit sekadar keuntungan dari uang yang masuk. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Ramadan Bareng Pakar +Selengkapnya

Krisna Mustikarani
Krisna Mustikarani Profil

Dok, apakah tidur setelah makan sahur dapat berakibat buruk bagi tubuh? apakah alasannya? Kalau iya, berapa jeda yang diperlukan dari makan sahur untuk tidur kembali?

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana
icon

Bercerita +SELENGKAPNYA

Ketemu di Ramadan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun