Syaiful Anwar
Syaiful Anwar Dosen

Dosen FEB, Peneliti, Penulis, Senang belajar https://bio.link/institutquran

Selanjutnya

Tutup

RAMADAN

Happy Ramadhan 101: Pengaruh Idul Fitri terhadap Sektor Properti

4 April 2024   10:11 Diperbarui: 4 April 2024   10:13 62
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Happy Ramadhan 101: Pengaruh Idul Fitri terhadap Sektor Properti
Tebar Hikmah Ramadan. Sumber ilustrasi: PAXELS

Setiap tahun, Idul Fitri, hari raya umat Islam yang penuh makna, tidak hanya membawa berkah rohani, tetapi juga memberikan dampak signifikan pada berbagai sektor ekonomi, termasuk sektor properti. Disini Kita akan menjelajahi bagaimana Idul Fitri memengaruhi perubahan harga dan permintaan rumah, serta implikasinya terhadap pasar properti secara keseluruhan.

Idul Fitri, sebagai momen yang ditandai dengan kumpul keluarga, penuh keceriaan, dan tradisi memberikan dorongan ekonomi yang kuat. Salah satu efeknya adalah pada sektor properti, di mana kita sering melihat perubahan yang signifikan dalam harga dan permintaan rumah menjelang dan sesudah Idul Fitri.

Pertama-tama, mari kita telaah bagaimana Idul Fitri memengaruhi harga rumah. Di banyak negara, termasuk Indonesia, menjelang Idul Fitri, terjadi peningkatan aktivitas ekonomi yang signifikan. Kenaikan ini sebagian besar disebabkan oleh tradisi belanja Idul Fitri, yang mencakup pembelian kebutuhan sehari-hari, hadiah, dan persiapan perayaan. Dampak positif ini juga mencakup sektor properti, di mana kenaikan kegiatan ekonomi berdampak langsung pada kenaikan harga rumah.

Para ekonom memperkirakan bahwa menjelang Idul Fitri, permintaan rumah cenderung meningkat secara signifikan. Hal ini terutama disebabkan oleh fenomena tradisional 'mudik', di mana banyak orang yang bekerja di kota-kota besar kembali ke kampung halaman mereka. Selain itu, bonus gaji atau THR (Tunjangan Hari Raya) yang diterima oleh sebagian besar karyawan juga menjadi pendorong kuat dalam peningkatan permintaan rumah.

Namun, sisi lain dari kenaikan harga dan permintaan rumah ini adalah dampaknya terhadap aksesibilitas rumah bagi masyarakat. Kenaikan harga rumah dapat membuat rumah menjadi semakin tidak terjangkau bagi sebagian besar penduduk, terutama bagi mereka yang memiliki penghasilan tetap atau terbatas. Fenomena ini menciptakan tantangan tersendiri bagi pemerintah dan pembuat kebijakan untuk menjaga keseimbangan antara pertumbuhan ekonomi dan aksesibilitas perumahan yang layak bagi semua warga.

Dari sudut pandang teori ekonomi, kita dapat melihat fenomena ini sebagai contoh dari konsep penawaran dan permintaan. Peningkatan permintaan rumah sebelum dan sesudah Idul Fitri, tanpa peningkatan yang sesuai dalam penawaran rumah, cenderung mendorong harga rumah naik. Hal ini terutama terjadi di daerah perkotaan yang padat penduduk, di mana lahan yang tersedia terbatas dan pembangunan rumah baru sering kali terhambat oleh regulasi atau kendala lainnya.

Selain itu, perubahan harga dan permintaan rumah juga dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor lain yang terkait dengan Idul Fitri. Misalnya, dalam beberapa kasus, beberapa individu atau keluarga mungkin memutuskan untuk menjual rumah mereka sebelum Idul Fitri untuk mendapatkan dana tambahan guna membiayai perayaan atau kebutuhan lainnya. Fenomena ini dapat menyebabkan peningkatan penawaran rumah dalam periode tertentu.

Implikasi dari perubahan harga dan permintaan rumah yang terjadi menjelang dan sesudah Idul Fitri sangatlah penting bagi stabilitas pasar properti secara keseluruhan. Kenaikan harga yang terlalu tajam dapat menyebabkan pembentukan gelembung properti, yang pada akhirnya dapat berujung pada krisis finansial jika tidak diatasi dengan bijaksana. Oleh karena itu, penting bagi pemerintah dan regulator untuk memantau dengan cermat dinamika pasar properti dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah volatilitas yang berlebihan.

Dalam konteks ini, langkah-langkah kebijakan seperti pengawasan lebih ketat terhadap spekulasi properti, penyediaan lebih banyak perumahan subsidi untuk masyarakat berpenghasilan rendah, dan stimulasi pembangunan rumah baru dapat membantu menjaga stabilitas pasar properti dalam jangka panjang. Selain itu, pendidikan dan literasi keuangan yang lebih baik bagi masyarakat juga penting untuk mencegah perilaku spekulatif yang berpotensi merugikan.

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa Idul Fitri memiliki pengaruh yang signifikan terhadap sektor properti, baik dalam hal perubahan harga maupun permintaan rumah. Sementara tradisi dan kegembiraan Idul Fitri membawa berkah tersendiri bagi banyak orang, penting bagi pemerintah dan pembuat kebijakan untuk mengelola dampak ekonominya secara bijaksana demi menjaga stabilitas dan aksesibilitas pasar properti bagi semua warga.

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Ramadan Bareng Pakar +Selengkapnya

Krisna Mustikarani
Krisna Mustikarani Profil

Dok, apakah tidur setelah makan sahur dapat berakibat buruk bagi tubuh? apakah alasannya? Kalau iya, berapa jeda yang diperlukan dari makan sahur untuk tidur kembali?

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana
icon

Bercerita +SELENGKAPNYA

Ketemu di Ramadan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun