Aulia
Aulia Dosen

Menulis untuk kesenangan dan berbagi

Selanjutnya

Tutup

RAMADAN Pilihan

Sahur dengan Kebutuhan Serat Ideal Versus Realita yang Sebenarnya untuk Kasus Berat Badan 70 sampai 80 Kg

17 Maret 2024   10:28 Diperbarui: 17 Maret 2024   10:38 286
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sahur dengan Kebutuhan Serat Ideal Versus Realita yang Sebenarnya untuk Kasus Berat Badan 70 sampai 80 Kg
Dokumen pribadi

Sahur adalah waktu yang sangat penting dalam menjalankan ibadah puasa, karena sahur akan menentukan kualitas puasa Anda. Meskipun memang mungkin untuk berpuasa tanpa makan sahur, namun hal tersebut bukanlah sunnah yang dicontohkan oleh Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam. Beliau selalu menganjurkan umatnya untuk makan sahur, bahkan jika hanya dengan seteguk air dan sebiji kurma. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya sahur dalam Islam.

Di Indonesia, tradisi makan sahur biasanya melibatkan nasi, lauk-pauk, dan buah-buahan. Tidak jarang, sajian ini juga dilengkapi dengan minuman seperti susu, kopi, atau minuman lainnya yang sesuai dengan kebiasaan setempat. Kebiasaan ini tidak hanya memenuhi kebutuhan fisik untuk menjalankan ibadah puasa, tetapi juga menjadi momen kebersamaan dan kehangatan dalam keluarga atau komunitas.

Makan sahur juga memiliki manfaat kesehatan, seperti memberikan energi yang diperlukan untuk aktivitas sehari-hari selama berpuasa, membantu menjaga metabolisme tubuh, dan mencegah dehidrasi serta lapar berlebihan selama berpuasa. Oleh karena itu, sangat disarankan untuk tidak melewatkan sahur dan memilih makanan yang bergizi dan seimbang.

Selain itu, makan sahur juga merupakan waktu yang baik untuk berdoa dan memohon keberkahan dari Allah SWT. Ini adalah saat yang tenang di mana seorang Muslim dapat merenung dan berkomunikasi dengan Penciptanya, memohon kekuatan dan ketabahan selama hari itu.

Dengan demikian, sahur bukan hanya tentang makan dan minum, tetapi juga tentang spiritualitas, kesehatan, dan kebersamaan. Ini adalah tradisi yang kaya akan nilai dan makna, yang terus dipertahankan dan dihargai oleh umat Islam di seluruh dunia, termasuk di Indonesia.

Makanan berserat sangat penting untuk dikonsumsi saat sahur karena serat membantu menjaga perasaan kenyang lebih lama, yang sangat berguna selama jam-jam berpuasa. Serat juga membantu menjaga sistem pencernaan tetap sehat dan dapat menstabilkan kadar gula darah, yang penting untuk menghindari rasa lemas selama berpuasa.

Untuk individu dengan berat badan antara 70 hingga 80 kg seperti saya, kebutuhan serat ideal harian adalah sekitar 25-29 gram. Sedangkan untuk kebutuhan cairan, berdasarkan berat badan tersebut, diperlukan sekitar 2.5 liter hingga 3 liter air per hari. Ini adalah perkiraan umum dan dapat bervariasi tergantung pada faktor-faktor seperti aktivitas fisik, suhu lingkungan, dan kesehatan secara keseluruhan.

Menu sahur yang kaya serat dapat mencakup nasi merah, sup sayur, oatmeal, kacang-kacangan, dan biji-bijian. Mengonsumsi beragam makanan dari kelompok ini dapat membantu memenuhi kebutuhan serat harian dan mendukung kesehatan pencernaan.

Realita yang sering terjadi adalah banyak orang yang mengonsumsi makanan sahur yang kurang kaya serat, seperti nasi putih dengan lauk pauk yang minim sayuran. Untuk itu, penting bagi kita untuk menyadari pentingnya serat dan berusaha untuk mengonsumsi makanan yang lebih seimbang saat sahur.

Dengan memahami kebutuhan serat dan cairan yang ideal, serta menerapkannya dalam menu sahur, kita dapat menjalankan ibadah puasa dengan lebih sehat dan optimal. Ini tidak hanya akan mendukung kesehatan fisik, tetapi juga meningkatkan fokus dan kekuatan spiritual selama bulan suci.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Ramadan Bareng Pakar +Selengkapnya

Krisna Mustikarani
Krisna Mustikarani Profil

Dok, apakah tidur setelah makan sahur dapat berakibat buruk bagi tubuh? apakah alasannya? Kalau iya, berapa jeda yang diperlukan dari makan sahur untuk tidur kembali?

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana
icon

Bercerita +SELENGKAPNYA

Ketemu di Ramadan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun